Wednesday, 18 October 2017

Tentang Aku Kini

10 Oktober 2017...

Aku kembali ke office setelah seminggu bercuti di kampung. Alhamdulillah...masih diberi kesempatan untuk belajar dan mengambil pengalaman bekerja di Kementerian. Enam bulan bekerja kontrak masih belum cukup untuk aku wujudkan keyakinan dalam diri; masih terasa diri tidak cukup penting dan tidak dapat menyumbang kebaikan pada organisasi. Aku down dengan diri sendiri sebab tak cukup hebat untuk perform macam orang lain. 

Jika aku terus macam ni, macam mana nak kerja dengan company hebat? Macam mana nak kerja bawah bos yang kerek? Macam mana?? :/

Tentang hati dan perasaan, bagi aku kira banyak lah yang better dari sebelum ni. Jarang sangat dah nak nangis2 macam dulu. Mungkin...dalam tempoh aku heal the wound, Allah temukan aku dengan a few persons yang tetiba hadir dan ada juga yang kembali hadir. Ada yang okay, dan ada yang tak berapa okay. Apa pun, mereka hadir either as a blessing or a lesson or maybe both

Start bulan lepas kalau tak silap, aku rasa keadaan tulang belakang makin teruk. Mungkin sebab aku pakai heels dan duduk lama mengadap komputer di pejabat, tapak kaki kiri aku pedih dan sakit bila berjalan lama-lama. Sampaikan masa jalan-jalan dengan sahabat aku masa Hari Peladang kat Maeps, kaki kiri aku cramp L Seingat aku, masa join program di Royal Belum, memang tak rasa apa2 pun pada tapak kaki kiri. Keadaan makin teruk lepas aku balik naik bas. Memang totally rasa lenguh teramat sangat. Other than that, aku noticed yang sekarang aku cepat penat. Rasa semput. Bila buat medical checkup hari tu, doktor pun tegur kenapa kadar nadi aku agak laju. Mungkin related dengan masalah skoliosis aku. 

So, nak tak nak, aku kena spend duit untuk treatment chiropractic. Kena rajin pergi buat rawatan. Kalaupun tak dapat nak sembuh 100 peratus sepenuhnya, but at least I try my best to get a healthy body. 

Sebab badan yang mudah dan cepat letih tu lah buat aku tak rasa semangat nak join hiking macam dulu2. Last hiking kat Gunung Irau sebelum kita semua puasa. Rindu sangat nak tawan puncak bukit/gunung. Tapi dengan keadaan sekarang memang cari pasal kalau tetap degil nak pergi. Mungkin boleh, tapi kena warm up badan dengan bukit2 yang rendah dan tak berapa mencabar kekuatan fizikal. Persoalannya...bila nya aku boleh join hiking semula?

Saturday, 27 May 2017

Ramadhan 1438 H

Alhamdulillah...
Ramadhan dah tiba. First thing yang ada dalam kepala...

"Moga Ramadhan kali ni lebih diberkati dan diredhai."

Kerna Ramadhan tahun lepas...status sebagai girlfriend orang. Beli baju raya sama-sama, photoshoot pakai baju raya matching warna, buka puasa sama-sama, baca Quran, sampai lah ke tarawih jemaah kat masjid. Semuanya sama-sama.

Bila fikir balik, apa yang aku buat, apa yang kami buat tu semuanya Allah tak redha. Aku tahu Allah tak suka, tapi aku still buat. Dan tak ada pula aku nak remind ex-boyfriend.
Berdosa nya aku sebab bawa diri dan orang lain ke jalan yang Allah tak redha 😭

Dan semalam...Allah bagi peluang dekat aku dengan sahabat untuk tarawih jemaah kat Masjid Besi; masjid yang sama aku pergi dengan ex-boyfriend tahun lepas.

Masa solat, rasa berdosa makin bertambah bila teringat yang aku jadi penyebab kepada ex-boyfriend turut buat dosa. Terus bila sampai rumah, aku pm dia kat Facebook. N masa solat juga, aku tanam azam dan mohon agar aku lebih redha dan boleh buka chapter baru dalam kisah hidup perjalanan sendiri.

"Mungkin Ramadhan kali ni terselit satu hikmah yang besar."

Harapnya...pertemuan terakhir aku dengan dia pada Ramadhan tahun lepas akan jadi pertemuan baru aku dengan jalan hidup yang lebih Allah redha.

Sunday, 14 May 2017

Masih...

"Apa yang patut aku buat dengan hidup aku?"

Hampir setiap hari, soalan yang sama aku tanya diri.
Lepas apa yang jadi, aku macam hilang track hidup aku.
Segala apa yang aku plan selama ni, terbang hilang macam tu ja.
Tak tahu sama ada nak gelak atau nak nangis. 

Jadinya, apa yang aku buat sekarang...just follow the flow. Apa yang Allah dah bagi dan aturkan dalam hidup aku, aku buat yang terbaik. No more hope, no more target. So, no more a terrible frustration.

Hari tu dah nekad nak futher master walaupun tak ready dan tak ada passion sangat utk sambung belajar lagi. Tapi disebabkan dah macam bengong apa yang patut aku buat dengan hidup aku ditambah pula dengan desakan fasa nak berdamai dengan takdir, aku plan nak redah aja belajar kat oversea.
Aku siap minta nasihat dari pensyarah dan pensyarah tolong cari scholarship offer tanpa aku minta.

But then...I got an email. I passed the job interview and I started working on early of April this year.
So...
Niat nak sambung master tu...aku hold dulu 😂
Pasai job offer tu, serius aku satu family terkejut. Ingatkan tak dapat dah.
Alhamdulillah...Allah permudah segala urusan.
Kereta, bilik sewa, roomate, officemate, bosses...so far so good.

Just...emosi dan minda aku yang ngok ngek skit. Kejap okay, kejap down macam orang tak ada iman.
Kerja kat Putrajaya...hmm...lagi buat luka tu tak sembuh2. Toilet office dah jadi saksi berapa kali entah tengok aku nangis macam orang bodoh kat situ 😥


"On a second thought, again, everything takes time, kan?" 
- Dash (Anthem | Hlovate) 

Sukar untuk aku nak berdamai dengan takdir. 
Rasa redha dan ikhlas itu...
Belum lagi sepenuhnya melekat di hati

Move on yang aku inginkan...
Bukan mencari seorang pengganti
Tapi...
Untuk terus bangkit dan jalani hidup dengan lebih positif dan gembira,
gembira dengan cara tersendiri

Tak pernah aku sangka
Tak pernah aku bayang
Bahwa sampai sebegini rupa aku cintakan seorang lelaki 

Sakit itu...
Masih lagi terasa hingga saat ini
Ya Allah...