Saturday, 27 May 2017

Ramadhan 1438 H

Alhamdulillah...
Ramadhan dah tiba. First thing yang ada dalam kepala...

"Moga Ramadhan kali ni lebih diberkati dan diredhai."

Kerna Ramadhan tahun lepas...status sebagai girlfriend orang. Beli baju raya sama-sama, photoshoot pakai baju raya matching warna, buka puasa sama-sama, baca Quran, sampai lah ke tarawih jemaah kat masjid. Semuanya sama-sama.

Bila fikir balik, apa yang aku buat, apa yang kami buat tu semuanya Allah tak redha. Aku tahu Allah tak suka, tapi aku still buat. Dan tak ada pula aku nak remind ex-boyfriend.
Berdosa nya aku sebab bawa diri dan orang lain ke jalan yang Allah tak redha 😭

Dan semalam...Allah bagi peluang dekat aku dengan sahabat untuk tarawih jemaah kat Masjid Besi; masjid yang sama aku pergi dengan ex-boyfriend tahun lepas.

Masa solat, rasa berdosa makin bertambah bila teringat yang aku jadi penyebab kepada ex-boyfriend turut buat dosa. Terus bila sampai rumah, aku pm dia kat Facebook. N masa solat juga, aku tanam azam dan mohon agar aku lebih redha dan boleh buka chapter baru dalam kisah hidup perjalanan sendiri.

"Mungkin Ramadhan kali ni terselit satu hikmah yang besar."

Harapnya...pertemuan terakhir aku dengan dia pada Ramadhan tahun lepas akan jadi pertemuan baru aku dengan jalan hidup yang lebih Allah redha.

Sunday, 14 May 2017

Masih...

"Apa yang patut aku buat dengan hidup aku?"

Hampir setiap hari, soalan yang sama aku tanya diri.
Lepas apa yang jadi, aku macam hilang track hidup aku.
Segala apa yang aku plan selama ni, terbang hilang macam tu ja.
Tak tahu sama ada nak gelak atau nak nangis. 

Jadinya, apa yang aku buat sekarang...just follow the flow. Apa yang Allah dah bagi dan aturkan dalam hidup aku, aku buat yang terbaik. No more hope, no more target. So, no more a terrible frustration.

Hari tu dah nekad nak futher master walaupun tak ready dan tak ada passion sangat utk sambung belajar lagi. Tapi disebabkan dah macam bengong apa yang patut aku buat dengan hidup aku ditambah pula dengan desakan fasa nak berdamai dengan takdir, aku plan nak redah aja belajar kat oversea.
Aku siap minta nasihat dari pensyarah dan pensyarah tolong cari scholarship offer tanpa aku minta.

But then...I got an email. I passed the job interview and I started working on early of April this year.
So...
Niat nak sambung master tu...aku hold dulu 😂
Pasai job offer tu, serius aku satu family terkejut. Ingatkan tak dapat dah.
Alhamdulillah...Allah permudah segala urusan.
Kereta, bilik sewa, roomate, officemate, bosses...so far so good.

Just...emosi dan minda aku yang ngok ngek skit. Kejap okay, kejap down macam orang tak ada iman.
Kerja kat Putrajaya...hmm...lagi buat luka tu tak sembuh2. Toilet office dah jadi saksi berapa kali entah tengok aku nangis macam orang bodoh kat situ 😥


"On a second thought, again, everything takes time, kan?" 
- Dash (Anthem | Hlovate) 

Sukar untuk aku nak berdamai dengan takdir. 
Rasa redha dan ikhlas itu...
Belum lagi sepenuhnya melekat di hati

Move on yang aku inginkan...
Bukan mencari seorang pengganti
Tapi...
Untuk terus bangkit dan jalani hidup dengan lebih positif dan gembira,
gembira dengan cara tersendiri

Tak pernah aku sangka
Tak pernah aku bayang
Bahwa sampai sebegini rupa aku cintakan seorang lelaki 

Sakit itu...
Masih lagi terasa hingga saat ini
Ya Allah...

Saturday, 11 February 2017

Bunga Masih Layu...

Aku...
Sampai saat ini, masih bergelut untuk berdamai dengan takdir.
Masih lagi ada tika nya, aku menangis bagai anak kecil yang terjatuh dan minta dipeluk, dicium, ditenang oleh sang ibu.

Luka yang kononnya sudah nampak hampir sembuh itu...kembali berdarah. Tanpa henti mengalir hingga terasa basah seluruh jiwa.

Jika aku punya pilihan, pastinya pada Tuhan aku mohon.
Mohon agar masa diputarkan kembali. Mohon agar walau dengan cara apa sekalipun, jangan adakan pertemuan, perkenalan dan percintaan itu.

Namun...tetap...apa yang berlaku itu dengan izin Allah Taala.
Pertemuan itu ialah anugerah. Perkenalan itu ialah anugerah. Percintaan itu ialah anugerah, jua ujian buat aku, buat dia, buat kami.
Dan perpisahan itu...ialah anugerah, ujian jua musibah buat kami.

Sama ada ia bunga yang mekar, mahupun bunga yang layu...
Segalanya...hadiah dari Tuhan.
Jadinya...terima dan hargai.

Perlu sentiasa ingat dan diingatkan
Mekarnya bunga tak akan bertahan selamanya
Begitu jua layunya bunga tak selamanya akan berkeadaan begitu.